Fernanda, Kura-Kura Raksasa Berusia 116 Tahun yang Masih Hidup!

Related Articles

Kura-kura dari spesies Galapagos yang telah lama diyakini punah telah ditemukan hidup. Kura-kura tersebut merupakan kura-kura yang sama dengan kura-kura yang diidentifikasi di Pulau Fernandina lebih dari satu abad yang lalu yang diberi nama Fernanda.

Kura-kura raksasa Pulau Fernandina Galápagos diketahui hanya ada satu spesimen, yang ditemukan pada tahun 1906. Kura-kura tersebut memiliki nama latin Chelonoidis phantasticus, atau “kura-kura raksasa yang fantastis” karena coraknya.

Pada tahun 2019, penemuan kura-kura betina yang hidup di Pulau Fernandina oleh Galápagos National Park Directorate dan Konservasi Galapagos memberikan kesempatan untuk menentukan apakah spesies tersebut masih hidup.

Para peneliti mengurutkan genom kura-kura yang ditemukan tersebut dengan spesimen museum, dan membandingkannya dengan 13 spesies kura-kura raksasa Galapagos lainnya. Stephen Gaughran, ilmuwan dari Princeton, menunjukkan bahwa kura-kura tersebut adalah spesies yang sama dengan kura-kura yang ditemukan 116 tahun yang lalu.

“Selama bertahun-tahun diperkirakan bahwa spesimen asli yang dikumpulkan pada tahun 1906 telah ditransplantasikan ke pulau itu, karena itu adalah satu-satunya dari jenisnya,” kata Peter Grant, Professor Zoology di Princeton.

Selama lebih dari satu abad, kura-kura raksasa Fernandina Island Galápagos hanya diketahui dari spesimen tunggal ini, yang dikumpulkan pada tahun 1906.
Selama lebih dari satu abad, kura-kura raksasa Fernandina Island Galápagos hanya diketahui dari spesimen tunggal ini, yang dikumpulkan pada tahun 1906.

Ketika Fernanda ditemukan, banyak ahli ekologi meragukan bahwa dia sebenarnya adalah kura-kura phantasticus asli. Dia tidak memiliki punggung pelana yang mencolok dari spesimen yang lama. Meskipun para ilmuwan berspekulasi bahwa pertumbuhannya yang jelas-jelas terhambat mungkin telah mendistorsi fitur-fiturnya.

Kura-kura tidak bisa berenang dari satu pulau ke pulau lain, tetapi mereka mengapung, dan mereka dapat dibawa dari satu pulau Galapagos ke pulau lain selama badai atau badai besar lainnya. Ada juga catatan sejarah pelaut yang memindahkan kura-kura antar pulau.

“Seperti banyak orang, kecurigaan awal saya adalah bahwa ini bukan kura-kura asli Pulau Fernandina,” kata Gaughran, seorang peneliti pascadoktoral dalam ekologi dan biologi evolusi di Princeton.

Untuk menentukan spesies Fernanda secara definitif, Gaughran mengurutkan genom lengkapnya dan membandingkannya dengan genom yang dapat diperolehnya dari spesimen yang dikumpulkan pada tahun 1906. Dia juga membandingkan kedua genom tersebut dengan sampel dari 13 spesies kura-kura Galápagos lainnya.

More on this topic

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.

I agree to these terms.

Advertismentspot_img

Popular stories